Kategori: sepeda gunung

Tiga Hal yang Kita Pelajari dari Paris-Roubaix

Tidak ada dongeng yang berakhir dengan Tom Boonen

Semua pembicaraan menuju Paris-Roubaix mengepung Tom Boonen (Langkah Cepat) dan pencariannya untuk memenangkan edisi kelima perlombaan yang memecahkan rekor dalam perjalanan terakhirnya sebagai seorang profesional.

Petenis berusia 36 tahun itu tentu memainkan peran kunci dalam perlombaan, turun ke depan balapan di banyak timah kunci utama, dan menyerang bersama-sama dengan rekan setimnya Zdenek Stybar. Tapi saat perpecahan menentukan, itu adalah Stybar daripada Boonen yang masuk ke grup depan, membiarkan petenis Belgia itu menandai balapan di belakang Judi Online.

Kemenangan untuk Stybar akan dibuat untuk pengiriman yang sukses untuk Boonen, tapi dia keluar-berlari ke posisi kedua, sementara Boonen sendiri harus puas menempati posisi ketigabelas – pencapaian terendah kedua dari tiga belas Paris-Roubaix yang telah dia selesaikan. Namun meski hilang, masih tumpangan penuh rasa panik yang menunjukkan mengapa ia akan sangat dirindukan.

 

Gianni Moscon menyelamatkan balapan Sky

Pada awal di Paris-Roubaix, tampaknya perlombaan Sky menuju jalan mengecewakan yang sama seperti sisa klasik berbatu mereka musim ini, karena pemimpin bersama Luke Rowe dan Ian Stannard keduanya menderita mekanis yang tidak tepat waktu untuk membawa mereka keluar dari pertengkaran.

Namun kemalangan mereka membebaskan Gianni Moscon untuk menunggangi dirinya sendiri, dan orang Italia muda yang terpukau dengan penampilan luar biasa, melaju dengan agresif untuk finis di urutan kelima dalam penampilan keduanya di Paris-Roubaix.

Berumur hanya 22, Moscon memiliki penampilan pemenang masa depan Paris-Roubaix, dan bintang dalam pembuatannya – terobosannya seharusnya cukup untuk mengimbangi kekecewaan kampanye Rowe dan Stannard.

 

Paris-Roubaix tercepat yang pernah ada

Tahun ini Paris-Roubaix akan turun dalam buku sejarah sebagai yang tercepat yang pernah ada, dengan kecepatan rata-rata 45,2 kmph memecahkan rekor sebelumnya 45.1kph pada tahun 1964 Judi Bola.

Mengatakan kondisi ‘menguntungkan’ dalam sebuah balapan yang menampilkan lebih dari 50 km batu-batuan mungkin terdengar tidak masuk akal, namun sejauh Paris-Roubaix berjalan, ini sangat sesuai bagi para pembalap, berkontribusi pada kecepatan memecahkan rekor – cuacanya musimnya hangat dan batu-batuannya kering, sementara tailwind selatan-barat bermain dalam mendukung pengendara ‘juga.

Alasan lain adalah babak pertama yang melepuh, di mana pengendara melaju penuh tanpa istirahat untuk berhasil lolos sampai jauh ke dalam balapan. Dan kecepatannya juga tidak berhenti di babak kedua, dengan nama besar seperti Boonen, Sagan dan Tony Martin (Katusha-Alpecin) semua tampil lebih awal untuk membuat langkah yang tangguh di bagian yang berbatu

 

sepeda gunung

No Comments

Gorka Izagirre Menang Dari Breakaway pada Etape Delapan Giro d’Italia

Movistar’s Gorka Izagirre tampil sebagai pemenang pada akhir etape kedelapan Giro d’Italia yang terengah-engah Judi Togel.

Pembalap asal Spanyol itu adalah salah satu dari sejumlah pria yang bisa menyeberang ke jalan tengah yang memisahkan diri dari etape cepat 189km dari Molfetta ke Peschici, dan memastikan dia terus-menerus menuju ke depan urusan pada hari balap yang mendebarkan dan selalu berubah di timur. Italia.

Dengan 36km untuk pergi, dia adalah satu dari empat pembalap yang mengikuti serangan Valerio Conti (UEA Team Emirates) saat pembalap Italia itu, dua menit di bawah klasifikasi umum, mencoba masuk ke jersey pink.

Namun saat mereka mendekati finish di puncak Peschici, jelas bahwa jeda tersebut tidak akan memiliki cukup keuntungan bagi Conti untuk mengambil serangan merah muda, terutama karena mengejutkan, dan akhirnya tidak berhasil, dari Mawang Landa Team Sky menaikkan kecepatan di belakang .

Kemenangan etape masih harus diperebutkan, dan Conti tampak paling kuat saat ia menyerang dengan 800 m untuk pergi, namun mengalami patah hati saat sepedanya terlepas dari bawahnya di tikungan tikungan rambut.

Itu membuka pintu bagi Izagirre, yang berada di posisi terbaik untuk tampil di sekitar Italia yang terserang, membuka celah di atas Luis Leon Sanchez (Astana) dan Giovanni Visconti (Bahrain-Merida) yang bisa dipegangnya.

Hanya beberapa detik di belakang, pesaing klasifikasi umum semuanya selesai bersama, yang berarti Bob Jungels tetap berada dalam warna merah jambu untuk pertemuan puncak hari esok menyelesaikan Blockhaus.

 

Bagaimana itu terjadi

Pembukaan etape kedelapan Giro d’Italia melihat beberapa naik paling agresif yang telah dilihat balapan sejauh ini, dengan pertarungan besar untuk mendapatkan jeda dan 56km yang tercakup dalam satu jam pertama.

Ketika sebuah langkah akhirnya menjadi jelas setelah hampir 60km, tim terdiri dari 16 pembalap: Laurent Didier (Trek-Segafredo), Kristian Sbaragli (Dimension Data), Maciej Paterski dan Branislau Samoilau (CCC Sprandi Polkowice), Jasper De Buyst (Lotto Soudal), Viacheslav Kuznetsov (Katusha-Alpecin), Roberto Ferrari (Tim Emirat UEA), Mirco Maestri dan Vincenzo Albanese (Bardiani-CSF), Iljo Keisse (Quick-Step Floors), Chris Juul-Jensen (Orica-Scott), Alex Howes (Cannondale- Drapac), Luis Leon Sanchez (Astana), Jan Barta, Lukas Pöstlberger dan Gregor Mühlberger (Bora-Hansgrohe).

Istirahat itu paling memuaskan, tapi bukan Wilier Triestina dan Gazprom-Rusvelo, keduanya tidak diwakili, yang kemudian melakukan langkah sengit di depan kelompok tersebut untuk membatasi keuntungan terobosan hanya pada 1-30 pada basis kenaikan kategori kedua. dari Monte Sant’Angelo dengan jarak tempuh 100km.

Kemungkinan kemenangan yang memisahkan diri tampaknya semakin berkurang dengan jurang yang menyusut, Sanchez memutuskan sudah waktunya untuk pergi sendiri, melompat dari jeda saat mendaki.

Pengejaran yang sengit tersebut membuat sejumlah pembalap turun dari jeda pada pendakian 10km, sementara beberapa pembalap juga memanfaatkan peluang meloncat dari peloton.

Di puncak pendakian, Sanchez mendapat keuntungan sekitar satu menit karena pengejaran yang terdiri dari delapan pembalap: Pöstlberger, Samoilau, Mühlberger, Didier dan Sbaragli dari umpan asli, dan Visconti, Conti dan Davide Villela (Cannondale-Drapac) yang telah Datang dari peloton, yang itu sendiri hanya di bawah dua menit kembali.

Kelompok mengejar dikuatkan dengan penambahan empat pembalap di Ivan Rovny (Gazprom-Rusvelo), Gorka Izagirre (Movistar), Julen Amezqueta (Wilier Triestina) dan Clement Chevrier (Ag2r La Mondiale), dengan kekuatan api ekstra cukup untuk Tangkap Sanchez dengan jarak tempuh 70km

Satu tim yang tidak diwakili adalah Bardiani CSF, yang berusaha memperbaikinya dengan mengirim dua pembalap – Nicola Boem dan Enrico Barbin – dari depan peloton.

Kedua pria berbaju hijau membuat pekerjaan pendek dari celah itu, mengendarai hanya dalam beberapa kilometer untuk membuat 14 pembalap bergerak di depan balapan.

Untuk pertama kalinya di atas etape, semua orang tampak senang dengan situasi balapan, memungkinkan jeda untuk memperpanjang keunggulannya melampaui empat menit yang cukup untuk menempatkan Conti, lebih dari dua menit menjelang awal hari, masuk ke maglia virtual. rosa

Namun, Quick-Step Floors, yang bekerja untuk pemimpin lomba Bob Jungels segera memutuskan bahwa jeda telah berlalu terlalu jauh, dan bergerak ke depan peloton untuk membawa celah itu kembali ke dua menit.

Dengan mata merah muda, Conti memutuskan untuk membawa barang-barang ke tangannya sendiri dengan 36km untuk pergi, menyerang keluar dari kelompok depan, menyeret Sanchez, Visconti, Mühlberger, dan Izagirre bersamanya.

Langkah itu meningkatkan jarak di luar tiga menit sekali lagi, dan memungkinkan Conti untuk mengambil tiga detik bonus pada sprint menengah dengan jarak tersisa 30km, namun Quick-Step bertekad untuk melindungi keunggulan Jungels dan sekali lagi membawa celah itu kembali ke dua menit dengan jarak 15km. untuk pergi.

Putus asa untuk pindah ke merah jambu, Conti menyerang dari jeda dengan jarak 11km, namun tidak mampu memperpanjang keunggulannya atas peloton atau untuk melepaskan rekan-rekannya yang terbebas saat Izagirre segera pindah ke kemudinya.

Namun demikian, memberikan sebuah undangan untuk melakukan serangan balik, dan Giovanni Visconti sepatutnya berkewajiban, dengan cepat membuka celah kecil yang Conti berjuang mati-matian untuk menutup, menarik Sanchez dan Izagirre dalam prosesnya namun menjatuhkan Mühlberger.

Di peloton sebagian besar pesaing GC akan telah memperkirakan untuk mengistirahatkan kaki mereka menjelang pertemuan puncak hari esok menyelesaikan Blockhaus, namun Mikel Landa memiliki gagasan lain, meluncurkan serangan mendadak dengan jarak 10km.

Langkah pembalap asal Spanyol itu membuat semua orang lengah, memaksa Tim Sunweb, Movistar, FDJ, dan LottoNL-Jumbo untuk mengejar saat ia membuka celah 15 detik, sebelum dibawa kembali setelah beberapa menit yang nervous untuk banyak

Sementara Izagirre menyerang sejak turun minum, dengan hanya Visconti yang pada awalnya bisa mengikuti, dengan Sanchez dan Conti mengambil beberapa menit untuk akhirnya berhasil Togel Online 

Dengan tiga kilometer untuk pergi keuntungan mereka turun ke menit, yang berarti tidak ada jersey pink untuk Conti, tapi kemenangan panggung pasti untuk diperebutkan.

Di bawah rute flamme dan Conti diserang, tapi ia memotong jepitan rambutnya dengan cepat, kehilangan roda depan dan menghantam dek.

Itu membuka pintu bagi Izagirre, yang tetap memegang kekuasaan dan langsung pergi dari Sanchez dan Visconti untuk mengikuti Grand Tour pertamanya dalam usaha kesembilannya dalam salah satu dari tiga balapan stage paling populer di bersepeda.

Pada titik ini peloton hanya beberapa detik di belakang jeda, dengan Enrico Battaglin (LottoNL-Jumbo) memimpin pesaing GC melintasi garis.

Pemimpin lomba Bob Jungels selesai dengan selamat di tempat kesepuluh untuk mempertahankan keunggulannya selama enam detik atas Geraint Thomas (Tim Sky) di klasemen jersey merah jambu yang melaju ke puncak penting besok menyelesaikan Blockhaus.

 

Hasil

Giro d’Italia 2017, tahap delapan: Molfetta ke Peschici (189km)

  1. Gorka Izagirre (Esp) Movistar, di 4-24-59
  2. Giovanni Visconti (Ita) Bahrain-Merida, pada 5 dtk
  3. Luis León Sanchez (Esp) Astana, pada 10 detik
  4. Tim Enrico Battaglin (Ita) LottoNl-Jumbo, pada 12 detik
  5. Michael Woods (Bisa) Cannondale-Drapac
  6. Thibaut Pinot (Fra) FDJ
  7. Vincenzo Nibali (Ita) Bahrain-Merida
  8. Adam Yates (GBr) Orica-Scott
  9. Tim Steven Kruijswijk (Ned) LottoNl-Jumbo
  10. Bob Jungels (Lux) Quick-Step Floors, semuanya pada waktu bersamaan

 

Klasifikasi umum setelah tahap delapan

  1. Bob Jungels (Lux) Quick-Step Floors, dalam 38-21-18
  2. Geraint Thomas (GBr) Tim Sky, di 6 dtk
  3. Adam Yates (GBr) Orica-Scott, pada 10 detik
  4. Vincenzo Nibali (Ita) Bahrain-Merida
  5. Domenico Pozzovivo (Ita) Ag2r La Mondiale

6.Tom Dumoulin (Ned) Tim Sunweb

  1. Nairo Quintana (Kol) Movistar
  2. Bauke Mollema (Ned) Trek-Segafredo
  3. Andrey Amador (CRc) Movistar
  4. Thibaut Pinot (Fra) FDJ, semuanya pada waktu bersamaan

sepeda gunung

No Comments

Kelompok Pesepeda Professional Dalam Perselisihan Dengan UCI Melalui Press Release WorldTour

Asosiasi Internationale des Groupes Cyclistes Professionnels membuat langkah yang tidak biasa untuk mengeluarkan pernyataannya sendiri mengenai reformasi UCI WorldTour.

Reformasi Union Cycliste Internationale WorldTour tampaknya mengalami masalah lain, karena organisasi yang mewakili tim pesepeda profesional telah ‘dipaksa’ untuk mengeluarkan pernyataan yang menjauhkan diri dari siaran pers UCI yang diterbitkan pada bulan Juni terkait dengan peraturan WorldTour yang baru.

AIGCP (Association Internationale des Groupes Cyclistes Professionnels) memiliki masalah khusus dengan sebuah bagian dalam pernyataan pers UCI yang dikeluarkan pada tanggal 23 Juni yang mengatakan bahwa acara WorldTour baru akan memiliki minimal 10 tim WorldTour yang mengambil bagian di dalamnya.

AIGCP mengatakan bahwa mereka tidak menyetujui usulan tersebut saat dibahas sebagai bagian dari pertemuan Dewan Siklus Profesional (PCC) mengenai reformasi WorldTour.

“AIGCP ingin menyatakan secara terbuka bahwa mereka tidak dapat menyetujui siaran pers UCI 23 Juni pada keputusan 22 Juni yang diadopsi oleh Dewan Siklus Profesional mengenai Reformasi putaran jalan profesional 2017 sejauh yang terakhir salah mengartikan satu elemen kunci dari keputusan PCC tersebut, “Baca pernyataan AIGCP yang dikeluarkan pada hari Kamis.

AIGCP mendekati UCI untuk memperbaiki pernyataannya, namun ‘tidak berhasil mendapatkan Agen Bola pembetulan yang dibutuhkan’ maka merasa perlu untuk mengklarifikasi posisi dirinya sendiri. Ia menginginkan acara WorldTour yang baru diangkat itu sendiri bertanggung jawab untuk menarik partisipasi setidaknya 10 tim WorldTour, tanpa harus diwajibkan.

Peristiwa yang ada di kalender UCI WorldTour wajib bagi semua tim WorldTour saat ini. Tapi saat UCI mendorong acara baru untuk ditambahkan ke kalender penerbangan teratas untuk tahun 2017, beberapa tim tampak enggan untuk ‘dipaksa’ untuk naik ke dalamnya.

“AIGCP berpendapat bahwa bukan itu masalahnya bahwa PCC menyetujui asas pendirian untuk acara WorldTour yang baru dipromosikan … juga bukankah kasus PCC setuju untuk memeriksa proposal semacam itu ‘[…] pada pertemuan PCC berikutnya. ” Kata pernyataan AIGCP. “Sebaliknya, hal itu telah dikonfirmasi, seperti yang disetujui oleh Komite Manajemen dan PCC pada tahun 2015, bahwa acara WorldTour yang baru dipromosikan memiliki tanggung jawab penuh untuk menjamin partisipasi setidaknya 10 WorldTeams tanpa mekanisme pemaksaan.”

Ini menciptakan posisi yang sulit bagi UCI, dengan acara baru ditambahkan ke kalender WorldTour yang tidak memiliki komplit tim WorldTour yang menunggangi mereka.

Kalender 201Tour WorldTour telah disetujui, namun sekarang AIGCP mengatakan bahwa partisipasi wajib dari 10 tim WorldTour dalam acara baru tersebut mengubah persetujuannya akan peristiwa baru yang bergabung dengan WorldTour.

Ini bukan pertama kalinya UTT mengusulkan reformasi WorldTour telah mencapai batu sandungan. Tahun lalu, penyelenggara Tour de France ASO mengatakan bahwa mereka akan menarik semua acara dari WorldTour 2017 untuk memprotes reformasi tersebut. Namun, UCI mengatakan pada bulan Juni bahwa ASO akan tetap berada di kapal untuk tahun 2017.

Saat ini, untuk musim 2016, ada 18 tim WorldTour. Ini akan dikurangi menjadi 17 untuk 2017 dan 16 untuk 2018 di bawah reformasi. Daftar acara yang terdiri dari kalender UCI WorldTour 2017 belum dipublikasikan secara resmi.

sepeda gunung

No Comments